Kamis, 05 Juli 2012

Ketika terjebak operator

Sedikit berkeluh kesah tentang operator seluler. Kebetulan aku pengguna 2 operator seluler, indosat m3 dan axis. <!--more-->
Aku pake im3 karena ada pulsa sms jadi bisa lebih irit dan ada kuota internet perbulan yg 'relatif murah' 25rb dapat 500mb. Nah kalo pake axis hanya untuk internetan harian (dapat 10mb/1000).
Nah awalnya aku pake internetan axis, selain agak murah juga kenceng. Tapi akhir-akhir ini lumayan lelet dan pulsa lg habis :D jadi sementara pindah ke indosat. Nah ni dia uneg-unegnya. Kan pada tgl 04-07-2012 pkl 14:20 aku daftar paket kuota bulanan 25rb (dapat 500mb), oke gak ada yg aneh dan berjalan lancar. Nah tadi (05-07-2012 pkl 21:56) dapat sms dari indosat setelah browsing alakadarnya dan paling sering buka fb+twtr.


"Pemakaian Internet Anda sudah 100% dr batas pemakaian wajar, skg Anda dikenakan tarif normal, utk dpt quota awal lakukan UNREG & Register di *363# atau *888*5# "

Kemudian aku cek pemakaian di *363# malah dapat sms


"Anda terdaftar dalam paket QUOTA BULANAN 25K, Sisa Quota data Anda 501718 KB "


ni maksudnya gimana? Gak mudeng, yg satu bilangnya sudah habis, yg satu malah sisa (utuh kayaknya). Indosat jan mbingungi. Ckckckckckck

<img src="http://phantomxy.files.wordpress.com/2012/06/psm_2012-may-29_sa-22-24-00.png" alt=" " />

Minggu, 10 Juni 2012

SNI: mulai dari kw1 sampai kw10

Dulu sewaktu penerapan Standar Nasional Indonesia pada helm, banyak yg optimis (walau yg pesimis juga gak sedikit) kalo dg penerapan standarisasi ini akan memberikan rasa aman terhadap pemakainya. Hari berganti bulan berganti tahun, gimana keadaan sekarang? Apakah makin baik atu makin gak jelas? <!--more-->
Sering liat di tipi (laptop si unyil) tentang tata cara pengetesan kualitas yg berstandar nasional memberi gambaran kalo helm dg embos SNI dipastikan bagus. Tapi kini semakin banyak beredar helm murahan yg ternyata juga lolos (atau nembak ya) uji standarisasi. Hmmmm.... Aneh!
Bahkan, helm bawaan produk pun ternyata juga sudah lolos uji standarisasi padahal kalopun dibanting pasti hancur. Apa jangan-jangan, ada penurunan kualitas standarisasi? Jika dulunya dg uji banting sekarang mungkin cuma uji cipok? kwkwkwkwkwk....
Atau jangan-jangan (lagi) ada beberapa kasta SNI? SNI kasta tertinggi dipatok harga diatas 500 ribu, kemudian dibawahnya harga diatas 250ribu, kemudian dibawahnya harga diatas 100ribu, dan seterusnya sampai kw 10 (atau lebih?).
Harusnya, pemerintah sebagai otoritas yg mengeluarkan lisensi standarisasi juga selalu menjaga kualitas tetap di kw1. Jangan kualitas disamakan dg harga! Nyawa taruhannya boz! Kalo gak bisa menjaga kualitas, ya gak usah menerapkan standarisasi lah, daripada habisin duit buat standarisasi cap ecek-ecek. Yo po yo?

(Harusnya) Suzuki Nex Super-FI bisa lebih dari 100km/L

Judule duowo yo?
Berdasarkan info dari teman, kalo dilaunchin suzuki nex super injeksi. Seperti diketahui, suzuki nex baru aja dilaunching beberapa bulan yg lalu, eh sekarang udah keluar versi injeksi. Well, gara-gara yamaha ngeluarin matik injeksi (mio j) jadi semakin familiar saja injeksi di jalanan, thx yamaha. Eits kok ngomongin yamaha? Balik lg, ngomongin nex <!--more-->
Kalo sebelumnya (nex karb) saja konsumsi BBM diklaim bisa sampai 79,6km/liter (kalo gak salah) dan bahkan masuk rekor muri. Gimana dg yg versi injeksi? Yuk itung itungan.......
Honda dan yamaha pernah mengklaim kalo versi injeksi lebih irit 30% (gak tau dari apa) katakanlah dari versi sebelumnya (karbu).
Oke jika 30% x 79,6km = 23,88km, kemudian 23,88 + 79,6 = 103,48km! Jadi jika itung-itungan ini benar, bisa dipastikan suzuki nex super injeksi mampu mencapai 100km/L!!! Mantaaab.....


Pict dari rudi ( http://rudisoul.wordpress.com ) dan vivanews.com thx

Kamis, 29 Maret 2012

Ngobrok...

Hanya gambar, silahkan kembangkan imajinasimu

Sent using a Sony Ericsson greenheart

Minggu, 25 Maret 2012

Touring matik ekstrim!

Beberapa hari yg lalu kebanyakan blogger memberitakan tentang touring sekaligus testride suatu produk matik. Ada yg setuju diadakannya touring ini, dan ada juga yg tak setuju. Sebenarnya sebelum ada touring matik honda dan yamaha, ada touring matik yg lebih ekstrim lho! apa tuh? <!--more-->
Apa hayo?
Siapa lg kalo bukan jetmatik kymco. Matik (bisa dibilang pelopor matik di Indonesia) ini malah melakukan touring 100 jam jawa bali! Kalo ada yg bilang matik gak cocok dibuat touring karena ban kecil, yg ini malah lebih kecil. Wah hebat ya? Tapi sayang, matik ini gak panjang umurnya. Lhah ridernya gimana ya? Apa gak capek ya? Hiihihi

Sent using a Sony Ericsson greenheart

Rabu, 21 Maret 2012

Diskriminasi di dunia pendidikan

Postingan ini adalah bentuk kekecewaanku pada salah satu lembaga pendidikan di kotaku (di Indomesia juga kali). <!--more-->

Alkisah, dulu pas taun 2000, aku lulus smp dg nilai lumayan. Nah, impianku setelah lulus smp, aku mo mendaftar di sebuah sekolah kejuruan negeri. Soal nilai kemungkinan besar lolos, pede lah. Nah pas daftar di sekolah tsb, mataku dibuat terbelalak saat lihat syarat masuknya. Busyeeet... Sekolah kejuruan (stm) hanya menerima siswa dg tinggi badan diatas 165cm untuk putra dan 160cm untuk putri! Lha tinggiku saat itu cuma 150cm. Ya ampuun, kayak sekolah taruna saja. Akhirnya aku mendaftar di smu negeri 7 kediri.
Nah, yg tetep jadi pertanyaan, kenapa tinggi badan dipermasalahkan? Toh kejuruan yg aku pilih gak berkaitan dg tinggi. Gimana Indonesia bisa maju kalp dalam pendidikan saja ada diskriminasi? Memangnya yg boleh sekolah di kejuruan negeri hanya yg mempunyai fisik sempurna? Tak sedikit orang dg kekurangan mampu bekarya. Kalo mau Indonesia maju, mulailah dari pendidikan.

Selasa, 20 Maret 2012

Ban kerempeng

Daripada ikut-ikutan make nama ban cacing, aku make istilah ban kerempeng. Lha kalo pake istilah ban cacing kesannya jijik.
Okeh, aku akan bahas sisi lain dari ban cacing (halah) maksudku ban kerempeng.
<!--more-->
Ban dibuat dg standar berat yg telah ditentukan. Ban bawaan, misal bawaan satria (mengapa satria, karena motor ini paling banyak diberi ban kerempeng) diberi ban ukuran 2.50-17 dan 2.75-17 (biar mudah mengingatnya). Nah ban tersebut mampu menahan beban sampai 200kg sudah termasuk beban motor biar mudah taruhlah angka 100kg, jadi sisa beban yg mampu dibawa lg 100kg. Jadi kalo berat badanmu 160kg, ya siapin aja duit lebih untuk mengganti ban.
Begitu juga dg ban kerempeng, ban ini hanya mampu menahan beban yg kecil, jika sebelumnya (standar) mampu 200kg sekarang kalo dipakein ban kerempeng (taruhlah 2.00-17 dan 2.25-17) otomatis beban yg mesti dibawa cuma separuhnya.
Akibatnya ban jadi cepat rusak, mudah pecah, cepat aus alurnya dan gampang botak. Itu ban luarnya belum ban dalamnya lho.
Lha kalo ban dalamnya yg gampang rusak sambungan ban (tau gak letaknya? ntar di postingan selanjutnya), cop pentil lepas, mudah pecah, dan gampang bocor.
Jika memakai ban standar bisa awet (misal) 2 tahun harganya 200ribu ban luar dalam sedang ban kerempeng 150ribu hanya bertahan 1 tahun, jadi sebenernya pake ban kerempeng sama dengan pemborosan! Selain itu juga gak aman dipake di kecepatan tinggi, rendah, dan menengah. Apapun alasannya tetep kagak aman.

BAN KEREMPENG? BOROS DAN MEMATIKAN!!!

Pict dari triatmono.wordpress.com suwun mas tri

Ada kesalahan di dalam gadget ini